Headphone atau In-Ear Phone ?

Udah lama gak ngetik dalam bentuk text yang terstruktur. Maklum kerjaan jadi sastrawan mesin kadang nulis text di singkat-singkat dan kebanyakan ngetik special karakter gitu jadi kalau ngetik atau chat suka balapan, otak sama tangan kadang sinkron. wahahaha

Oh iya, kali ini pengen nulis tentang alat tempur telinga. Saya akan bahas 2 jenis dari dua merek yang berbeda. Okay dah kita coba review satu-satu.

Headphone

Kurang lebih bentuknya kaya di atas. Ya sebenernya pengennya beli kaya gitu setahun yang lalu tapi kegedean, gak compact dan "mahal".wkwkw

Akhirnya saya pilih yang ini

Sennheiser PX 200-II. Kenapa pilih ini, karena kualitas cukup bagus untuk Headphone seharga di bawah $100. Tapi kekurangannya doi pake kabel yang tipis dan ringkih. Jadi mesti hati-hati pake nya. Kalau nggak nanti bisa kaya gini

gara-gara terjepin kursi kantor, kabelnya moletek :(
Oh iya selain suara, headphone juga baik untuk telinga ketimbang earphone.

In-ear Phone

Gambar di atas itu Shure SE215 yang cukup terkenal dan enak di denger.. yhaaaa lah harganya mayan :(

Sempet kepikiran beli itu tapi yhaa... hemat-hemat jadi cuma cobain punya temen aja yang kebetulan punya hobi di audio.

Kelebihan in-ear phone ini juga bikin gak pegel di telinga dan suaranya mirip-mirip kaya headphone. 2 tahun niatin beli begituan tapi masih males beli karena agak sayang untuk ngeluarin duitnya. bahahaha

rekomendasi earphone dari saya Xiaomi Mi Hybrid Pro Earphone

Kebelulan ngecek situs belanja online gitu, ketemu sama yang namanya BASIC IE-200

harganya hampir 6 kali lebih murah dari Shure SE215. Suaranya ? Hampir sama. Yha mayaaaan apalagi dapet voucher Rp. 200.000 dari situs belanjanya jadi cuma bayar sisanya. haseeeeeeek....

Oh iya selain murah kelebihannya juga kabel nya bisa di lepas, jadi kalau putus tinggal jadian lagi.lhaaa baper nggak ding, kalau kabel nya bermasalah tinggal baikan aja.. eh nggak ding kalau kabelnya ada masalah tinggal beli lagi aja.

Sebenernya udah males berurusan sama kabel, tapi kalau beli yang wireless, agak males kalau harus nge charge. Dan katanya, suaranya gak sebagus yang pake kabel.

Yaaa demikian corat-coret pagi ini, semoga bisa menambah wawasan dan bisa menjuarai cerdas cermat ya guyss...

Salam,
Indra :-)

comments powered by Disqus