Haruskah mempertaruhkan harga diri untuk Rp. 100,- ?

Malam ini 12 Juni 2016 saya mendapatkan pengalaman yang sering diberitakan di blog, postingan facebook dan lainnya. Kasus pemalakan secara halus oleh perusahaan besar seperti Indomaret.

Ya sebenernya agak kurang keren sih bikin postingan seperti ini, tapi mengingat ini adalah tindakan yang salah dalam sebuah perdagangan maka saya rasa harus disuarakan.

Sepulang makan malam, saya mampir ke Indomaret untuk membeli keperluan mandi karena sabun sudah habis, dan membeli telor karena sahur di rumah sendirian nya gak ada yang masakin *sad *curhat :'(, jadi saya bakal rebus telor sebanyak mungkin *curcol.

Singkat cerita, sesudah mengambil kebutuhan yang diperlukan saya menuju kasir untuk membayar. Total belanjaan saya Rp. 42.900 dan saya membayar dengan uang Rp. 50.000,- dan kembaliannya harusnya Rp. 7.100,- tapi dibayar hanya Rp. 7.000,- dengan dialog singkat si teteh pawang kasir Indomaret.

Teteh Kurang Cantik : Maaf tidak ada Rp. 100,- nya (sambil ngasih duit Rp. 7.000,-)

Aa ganteng (gueeh) : (sambil jalan keluar, diam, pengen protes tapi malu)

Dokumentasi kembalian

Sebenernya saya ingin memperjuangkan hak saya Rp. 100,- tapi pasti si teteh itu ngedumel "cuma Rp. 100 ini" :(

Ini bukan soal Rp. 100,- tapi soal hak, karena saya pernah ngalamin jajan cilok di pinggiran dan kembaliannya Rp. 500,- tapi dalam pecahan Rp. 200,- dan Rp. 100,- tapi si emang nya cuma ada pecaha Rp. 200,- dua biji, nah si emang cilok nya memperjuangkan hak saya yang Rp. 100,- sampe belain pinjem dulu ke kolega nya sesama pedagang pinggir jalan demi menggenapi nilai Rp. 500,-

Pesan saya kepada Pejabat Indomaret yang semoga saja membaca tulisan ini,

Wahai perusahaan waralaba Indomaret yang tersebar di seluruh Indonesia. Apakah di perbolehkan jika saya memkasa pegawai nya untuk mencarikan hak saya yang Rp. 100,- atau berapapun jika kasus ini terjadi lagi kepada saya atau teman-teman pelanggan yang lain ? Jika iya, jika saya bertemu kasus seperti ini lagi saya akan paksa si Aa atau si Teteh buat nyari sisa kembalian saya yang belum terlunasi.

Demikianlah keluahan saya

Salam,

comments powered by Disqus