GoJek, Uber atau Grab ?

Halo mak, cang, cing, bro, bre, sist, gan.. mau nulis dikit tentang layanan on-demand service startup yang lagi hits nih. Walaupun sama, sama-sama layana transportasi tapi mereka punya model bisnis yang berbeda dan penetrasi pasar yang berbeda pula. Ada secret sauce yang gak pernah kita tau, karena business model yang mereka jalanin sekarang mungkin saja hanya 1% dari inovasi yang ada dalam otak si founder nya. Karena seekor startup itu kalau udah jalan dan traction nya udah euh! inovasi nya baru bermunculan demi generate duit yang lebih baek.

Nah, kebetulan saya sering menggunakan layanan ke tiga startup itu ketika di Bandung atau Jakarta. Karena kerja sebagai buruh dan juru ketik untuk menyambung hidup di dunia maya dan dunia nyata, ane coba share nih... gimana manfaating mereka selagi duit mereka masih banyaak... wkwkwkw

Okay, sedikit mengulas baris text dalam buku yang pernah saya baca tentang branding, lupa judulnya apa karena dulu sering nyolong bacaan di toko buku. Karena kalau beli suka terbengkalai dan dulu gak ada modal buat beli buku juga sih.ahaha jadi biasanya saya nyari buku yang udah dibuka di toko-toko buku gitu terus baca seharian.. wkwkkw *gak modal, *maapin

Jadi kasus sederhananya gini, ada perusahaan deterjen A (sabun cuci) menjual brand dengan "Sabun yang bisa membersihkan pakaian". nah setelah 2 tahun berjalan doi belum punya pesaing lalu muncul lah perusahaan B dengan sedikit inovasi dengan menjual brand "Sabun yang bisa membersih kan dan memutihkan". Lalu beberapa bulan muncul lagi perusahaan C dengan menambahkan inovasi baru mereka menjual brand "Sabun yang bisa membersihkan, memutihkan dan melembutkan". Setelah mereka berjalan beberapa tahun penjualan mereka tidak ada penurunan, berjalan sesuai KPI (key performance indicator) masing-masing. Karena dirasa perusahaan gak mungkin seperti ini terus maka perusahaan A dan B mengikuti inovasi C dan barulah tejadi persaingan yang cukup signifikan. Karena mau gak mau, ketika menjual brand yang sama maka akan ada persaingan akuisis konsumen dan unique value nya perlahan akan hilang karena semuanya menjual fitur sama tapi dengan harga yang variatif.

Cerita di atas mungkin bisa sediki menggambarkan GoJek, Uber atau Grab saat ini. Tapi karena ini startup yang di isi oleh orang-orang keceh dan berfikir tentang masa depan maka mereka punya jutaan secret sauce dan always creating unique value *halaaah sok inghris

Hokeh, sekarang mari kita manfaatkan unique value masing-masing startup tersebut.

GoJek

Doi punya karakter yang hampir sama kaya Grab, yang membedakan di pricing dan layanan yang disediakan. Saya bisanya memanfaatkan cash less dan free delivery yang disediakan oleh GoJek ini. Ketika males keluar saya sering menggunakan layanan GoFood yang free delivery. Dan juga untuk jarak-jarak jauh di Jakarta saya menggunakan GoJek dengan memanfaatkan fasilitas GoPay yang ngasih diskon 25%. Jadi kalau jarak jauh kerasa hemat nya.. haha *anak diskonan

Grab

Nah sebenernya gak jauh beda sih sama GoJek, kalau Grab saya suka menggunakan layanan Grab Car yang fix price dan bisa cash less (pake kredit kar). Karena mereka fix price, jadi kalau jalanan macet kita tenang aja karena bayar sesuai fare rate yang tertera. *kadang ngasih diskon yang mayaaaan

Uber

Nah, kalau uber ini asiknya pake argo. Makin cepet nyampe makin murah. Biasanya saya pake kalau jarak dekat atau malam hari ketika jalanan sepi. Saya sering pake kedua layanannya Uber Car sama Uber Bike. Dan enak nya uber ini bisa patungan... jadi bisa di split gitu harganya. *ena kaaan
btw, kalau belom daftar coba pake ini register nya Register

Saya nulis bukan untuk promo atau ter afiliasi dengan startup tersebut, tapi coba berbagi untuk memanfaatkan penetrasi pasar yang dilakukan dan unique value yang dimiliki mereka. Semoga bisa bermanfaat dan bisa membuat kamu lebih cerdas dan bisa ikut cerdas cermat di tingkat RT dan hadiahnya beli course di KelasKita.com. Bisa belajar seumur hidup looooh... asik kan ???? Yhaaadong, kelaskita.com gitu loh.. :)

Dah ya.. sekali lagi semoga bermanfaat dan btw kamu jangan lupa maka, jaga kesehatan.. :(

Salam,
Indra :-)

comments powered by Disqus